Teori Sistem Dunia menurut Immanuel Wallerstein

Secara historis, sosiolog cenderung memfokuskan pekerjaan mereka pada masing-masing negara, mempelajari proses sosial dan struktur dalam satu negara. Beberapa ahli saat mengkritik pendekatan sebagai “nasionalisme metodologis” karena gagal untuk mempertimbangkan hubungan global dan pola yang membentuk situasi lokal dan nasional.

Selain itu, sosiologi secara tradisional berfokus pada masyarakat Barat, namun baru-baru diperluas fokusnya untuk masyarakat non-Barat. Pergeseran ini menggambarkan fakta bahwa itu tidak mungkin lagi untuk mempelajari kehidupan sosial tanpa berpikir secara global. Masyarakat kontemporer telah menjadi begitu berpori dan saling berhubungan (suatu proses yang disebut ulama telah globalisasi) yang mengabaikan pola global akan menyajikan gambaran yang tidak lengkap dari setiap situasi sosial.

Proses global menyentuh seluruh penjuru dunia, termasuk mal ini di Jakarta, Indonesia, di mana model bisnis makanan cepat saji yang berasal dari Amerika Serikat sekarang menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

Teori Sistem Dunia

Berpikir secara global dalam sosiologi bisa memerlukan berbagai pendekatan yang berbeda. Beberapa ahli menggunakan teori sistem dunia. Teori sistem dunia menekankan bahwa sistem dunia (bukan bangsa negara) harus menjadi unit dasar analisis sosial. Situs-sistem mengacu pada pembagian kerja internasional, yang membagi dunia ke dalam negara-negara inti, negara-negara semi-pinggiran, dan negara-negara pinggiran. Negara-negara inti fokus pada keterampilan yang lebih tinggi, produksi padat modal, dan seluruh dunia berfokus pada rendah keterampilan, produksi padat karya, dan ekstraksi bahan baku. Ini terus memperkuat dominasi negara-negara inti. Meskipun demikian, sistem yang dinamis, dan masing-masing negara dapat memperoleh atau kehilangan status mereka inti (semi-pinggiran, pinggiran) dari waktu ke waktu. Untuk sementara waktu, beberapa negara menjadi hegemon dunia; selama beberapa abad terakhir, status ini telah lulus dari Belanda ke Inggris dan, terakhir, ke Amerika Serikat.

Versi yang paling terkenal dari pendekatan sistem dunia telah dikembangkan oleh Immanuel Wallerstein di tahun 1970-an dan 1980-an. Wallerstein menelusuri munculnya sistem dunia dari abad ke-15, ketika ekonomi feodal Eropa mengalami krisis dan berubah menjadi salah satu kapitalis. Eropa (Barat) dimanfaatkan keuntungan dan memperoleh kontrol atas sebagian besar ekonomi dunia, memimpin pengembangan dan penyebaran industrialisasi dan ekonomi kapitalis, secara tidak langsung mengakibatkan pembangunan tidak merata.

Pendekatan lain yang termasuk dalam teori sistem dunia termasuk teori ketergantungan dan neokolonialisme. Teori ketergantungan mengambil ide dari pembagian kerja internasional dan menyatakan bahwa negara-negara pinggiran tidak miskin karena mereka tidak berkembang secara memadai, melainkan miskin karena sifat dari hubungan mereka dengan negara-negara inti. Hubungan ini bersifat eksploitatif, seperti sumber daya yang dibutuhkan oleh negara-negara pinggiran untuk mengembangkan disalurkan ke negara-negara inti. Negara-negara miskin sehingga dalam keadaan terus-menerus ketergantungan pada negara-negara kaya.

Teori Ketergantungan

Menurut teori ketergantungan, hasil pertukaran yang tidak seimbang dalam status yang tidak merata negara. Negara-negara inti menumpuk kekayaan dengan mengumpulkan sumber daya dari dan menjual barang-barang kembali ke pinggiran dan semi-pinggiran.

Neokolonialisme (juga dikenal sebagai neoimperialisme) juga berpendapat bahwa negara-negara miskin yang miskin bukan karena tidak mampu melekat. Neokolonialisme menekankan hubungan yang tidak setara antara negara-negara bekas kolonial dan wilayah terjajah. Dominasi (bukan hanya ekonomi, tetapi juga budaya dan bahasa) masih terus terjadi meskipun negara-negara miskin tidak lagi koloni.

Lembaga dunia

Pendekatan top-down tidak hanya digunakan untuk mempelajari ekonomi global, tetapi juga norma-norma sosial. Sosiolog yang tertarik dalam norma-norma sosial global memusatkan perhatian mereka pada lembaga-lembaga global, seperti PBB, Organisasi Kesehatan Dunia, Dana Moneter Internasional, atau berbagai organisasi internasional lainnya, seperti kelompok-kelompok hak asasi manusia.

John Meyer, seorang sosiolog Stanford, adalah salah satunya. Meyer menciptakan istilah “masyarakat dunia” (atau “dunia pemerintahan”) untuk menggambarkan script, model, dan norma-norma perilaku yang berasal dari institusi global dan yang melampaui negara-bangsa. Norma-norma ini membentuk masyarakat sipil global yang beroperasi secara independen dari negara-negara individu dan mana negara-negara individu sering berusaha untuk menyesuaikan diri agar dapat diakui oleh masyarakat internasional.

Globalisasi dari bawah

Pendekatan lain untuk mempelajari globalisasi secara sosiologis adalah untuk memeriksa proses on-the-ground. Beberapa sosiolog mempelajari gerakan sosial akar rumput, seperti organisasi non-pemerintah yang memobilisasi atas nama kesetaraan, keadilan, dan hak asasi manusia. Lainnya mempelajari pola konsumsi global, migrasi, dan perjalanan. Yang lain mempelajari respon lokal untuk globalisasi.

Dua ide yang muncul dari studi ini adalah glokalisasi dan hibridisasi. Glokalisasi adalah istilah yang diciptakan oleh seorang pengusaha Jepang pada 1980-an dan merupakan ungkapan populer di dunia bisnis transnasional. Hal ini mengacu pada kemampuan untuk membuat produk global cocok dengan pasar lokal. Hibridisasi adalah ide yang sama, muncul dari bidang biologi, yang mengacu pada cara yang berbagai bentuk sosial budaya dapat mencampur dan menciptakan bentuk ketiga yang menarik dari sumbernya, tetapi adalah sesuatu yang sama sekali baru.

Kemungkinan untuk berpikir secara global dalam sosiologi sangat beragam seperti dunia yang kita tinggal di: keuangan global, teknologi global, kota global, obat-obatan global, pangan global. Daftar ini tak ada habisnya. Jika kita memeriksa setiap situasi sosial erat, pola global dan hubungan di balik itu pasti akan muncul.

Check Also

How To, Tutorial

How To Get FREE ROBUX?

hey how is it going bras my name is joe, in today’s video i’m going …